Free Porn
xbporn
HomeEkbisKomunitas Batik Bekasi Tampil bersama Designer Ternama Nasional di IFP 2024

Komunitas Batik Bekasi Tampil bersama Designer Ternama Nasional di IFP 2024

Jabaran.id, BEKASI – Komkunitas Batik Bekasi (Kombas) kembali tampil dalam perhelatan akbar Indonesia Fahion Parade (IFP) yang digelar mulai 27 hingga 29 Juni 2024 bertempat di Yuan Garden Pasar Baru, Jakarta Pusat. Tampilnya motif batik dari Bekasi yang dimotori Komunitas Batik Bekasi (Kombas) pun mendapatkan pujian dari CEO IFP, Athan Siahaan.

“Kota Bekasi punya batik yang khas, walau banyak yang bilang agak mirip Jakarta, tetapi tetap punya perbedaan. Warnanya berani, dan nggak umum. Kombas sudah sejak awal kita show di sejumlah daerah selalu eksis,” kata Athan, Jumat(28/6/2024).

Dengan mengangkat tema Wastranesia, IFP 2024 tahun kelima ini fokus untuk menampilkan sejumlah wastra asli nusantara atau kain dengan ciri khas dari berbagai daerah di Indonesia.

“Tujuannya untuk mengingatkan generasi muda akan wastra nusantara sejak dini, karena itu dalam IPD tahun ini kita juga ada model search dengan peserta dari anak-anak,” ungkap Athan Siahaan, selaku CEO IFP.

Menurut designer yang juga aktif mengenalkan Kain Ulos ke dunia internasional ini, dalam perhelatan IFP tahun ini memang tidak melibatkan designer dari berbagai negara seperti pada tahun-tahun sebelumnya. Pasalnya, tahun ini pihaknya memang tengah fokus untuk mengenalkan wastra nusantara kepada generasi muda.

“Kita tidak mengundang designer dari negara lain seperti tahun lalu, jadi tahun ini hanya designer muda dari Sabang sampai Merauke. Semua wastra ada, termasuk batik Bekasi,” katanya.

Athan menambahkan, dalam setiap event IFP digelar, Batik Bekasi selalu turut tampil bersama Komunitas Batik Bekasi (Kombas). Ia sendiri mengaku bangga, dan tidak jarang ikut mengenakannya pada berbagai kesempatan.

Sementara itu, designer dari Kombas, Dewi Marda, mengungkapkan, dalam perhelatan IFP tahun ini pihaknya melibatkan 14 model usia 5 hingga 16 tahun, dengan 14 motif batik baru yang dirancangnya. Motif baru yang mejeng dalam IFP kali ini bernunsa flora dan fauna, yakni motif bambu, ikan gabus, hingga bunga teleng.

“Batik Bekasi kan terdiri dari lima unsur, ada Sejarah, Flora, Fauna, Budaya, dan Warna. Nah untuk kali ini kita tampil dengan unsur Flora dan Fauna,” kata Dewi.

Ia menambahkan, Batik Bekasi memiliki ciri khas yang berbeda dengan batik pada umumnya dari berbagai daerah. Bahkan bisa dikatakan ada kesan ‘norak’ dimana Batik Bekasi selalu terkesan memiliki warna yang ‘ngejreng’.

“Batik Bekasi warnanya lebih berani, lebih ngejreng, lebih norak. Warnanya gonjreng-gonjreng gitu, kalau di jawa kan biasanya (warnanya) kalem,” ujarnya. (ad)

TERBARU

POPULER

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here